SABAH : DEBAT II

Baru pulang dari sabah malam semalam. Penat yang dihadapi masih lagi tidak kehilangan. Namun terpaksa jua meneruskan hidup sebagai seorang pelajar yang perlu melaksanakan tugasnya.

Kepenatan yang dibawa pulang bukan sahaja dari segi fizikal akibat perbezaan waktu, namun kepenatan mental meliputi untuk berfikir ketika berdebat serta kekecewaan akibat kegagalan untuk mengulangi sejarah lalu. Mungkin tiada rezeki buat kami. Aku terima.

Bak kata Kak Mina, mungkin Allah tidak memakbulkan doaku buat masa ini kerana hikmah di sebaliknya. Mungkin ada rezeki aku di lain kali. Terima kasih Kak Mina kerana memberi nasihat ketika hati sedang sedikit berduka.

Namun pelbagai pengalaman kuperoleh di sana. Segalanya di entry yang akan datang. Terima kasih kepada sahabat yang telah mendoakan kejayaanku.

SABAH : DEBAT

 

‘Tinggi-tinggi Gunung Kinabalu,

Tinggi lagi sayang saya sama kamu,

…’

Lagu ni aku selalu dengar  Kalau orang bercerita pasal Sabah. Hahaha. Esok aku akan terbang ke Sabah. Join debat Alam Sekitar, buat kali yang keduanya. Alamak takutnya. Badan tak berapa nak sihat pula tu.

Macam biasa, team aku untuk kali ini adalah :-

  1. Ahmad Firdaus Mat Isa
  2. Anis Akrimah Abd Rahim
  3. Khairul Anuar Salim
  4. Nurul Aqilah Ahmad Zahari
  5. Panglima Jagumba J. Padasian (pengurus merangkap perunding personaliti)

Minta maaflah kepada semua kawan-kawan yang mungkin selalu melawati blog ini. Tapi mungkin dikecewakan dengan blog yang tidak berupdate. Aku tidak berapa sihat sejak akhir-akhir ini. Berjumpa doktor pun memerlukan pemeriksaan lanjut. Takutnya. Bunyi macam serius.

Aku pun terlalu sibuk dengan kerja-kerja yang perlu dilakukan. Namun terima kasih juga kepada Rabi dan Felo Abg Jimmy yang bawa keluar untuk buka puasa dan berhibur. Hilangkan sedikit tekanan yang ada.

Walau apa pun, doakan kejayaan aku di Sabah nanti, Insyaallah aku cuba untuk bawa khabar gembira ke sini bagi mengubati sedikit luka yang ada.

TAK DIPINTA:AMBIL TAHU ; BILA DIPINTA:BUAT TAK TAHU

Inilah manusia zaman sekarang.

Malas nak melayan semua kehendak manusia.

Walaupun ianya menyakitkan hati.

Lebih baik berdiam diri.

Senyumlah kerana ianya adalah penawar segala kedukaan. [NOKTAH]

PC DIRAI

Semalam ada makan malam meraikan pc (pemudahcara) yang telah berusaha dan bekerja keras sewaktu pelajar baru mendaftarkan diri mereka di UKM. Sebagai tanda balas pihak pengurusan UKM, kami semua yang setia berjasa kepada UKM ini telah pun diraikan dengan majlis makan malam.

Acara yang simple dan mudah. Semua mereka yang diraikan hadir, ucapan sedikit dan terus ke agenda makan-makan. Bahagian yang sememangnya ditunggu-tunggu. Membuat strategi di peringkat awal lagi, pc debat kesemuanya mengambil tempat di bahagian belakang sekali dewan (paling dekat dengan makanan)

Aku terpaksa melupakan diet yang telah aku bina sejak beberapa hari. Namun bukanlah bermakna melantak bagai orang tidak ingat dunia. Hahaha. Pelbagai makanan disediakan. Semestinya makanan kegemaran aku, satay menjadi sasaran utama ketika menyerbu makanan (macam kanak-kanak kelaparan). Selain itu, ada nasi goreng (jamah sesudu) bihun goreng (tak sentuh, ada taugeh) buah-buahan  dan juga salad.

Semasa sedang seronok menikmati makanan, kami dihiburkan dengan persembahan artis UKM. Melalaklah dia keseorangan di hadapan kerana semua orang sedang fokus terhadap makanan masing-masing. Namun hampir kebanyakan orang sudah selesai menjamah makanan mereka (jamah ke?) Dato’ TNC UKM pula ‘menyumbangkan’ sebuah lagu lama yang tidak diketahui judulnya. Hahaha. Suaranya? No Komen.

Selesai makan, aku terus balik. Malas nak duduk lama-lama, sebab aku sebenarnya tidak berapa sihat. Jadi mesti korang semua boleh agak berapa banyak sangat pun yang aku makan. Walaupun begitu, aku tetap keluar di waktu malam dengan felo kolej aku dan budak ‘gila’ yang bernama Rabi. Balik kolej? 4 pagi. Lewatnya…Mesti mak aku marah. Hahaha.

Hari ini? Aku ada perdebatan persahabatan dengan MMU, UNITEN, MSU dan juga UNITAR. Mereka yang ajak dan ingin buat dekat UKM. Kami hanya jadi tempat berkumpul sahaja. Keletihannya? Jangan ceritalah. Aku paling merasainya.  Kepenatan yang melibatkan mental dan bukan fizikal…

Ok, cukuplah aku membebelkan. Jadi enjoylah tengok gambar yang aku sediakan untuk tatapan semua.

Strategi : duduk belakang

deretan makanan

antara hidangan

katakan tak nak pada taugeh

banyaknya makan

durian : say no to it

rezeki

 

BENARKAH

sekadar perhiasan

 

Jika perbezaan yang kita cari, pasti permusuhan yang akan kita temui.

Namun,

Jika persamaan yang kita cari, pastinya kasih sayang bersimpul mati.

Benarkah?

IKLAN

Pernah tengok iklan susu kanak-kanak ini di televisyen???

Ada kata-kata yang menarik dalam iklan ini, iaitu :-

KALAU SUKAKAN SESUATU, TUNJUKKANLAH SETIAP HARI

Kata ibunya mendidik anak kecilnya untuk menunjukkan rasa sayang. Menarik

MENGIMBAU SILAM

Bila aku balik rumah tempoh hari, aku lebih banyak berkhayal dan menenagkan fikiran sendiri dengan mengimbau kembali masa silam. Sewaktu kanak-kanak yang penuh dengan kegembiraan dan ketenangan. Sewaktu remaja yang penuh diisi dengan kehidupan bersama rakan. Sewaktu bersama dengan keluarga sendiri dan keluarga angkat aku yang di depan rumah tu. Seronoknya jika masa boleh diputarkan kembali, seperti tidak mahu berganjak dari dunia itu.

Kalau dah nama dasar duduk di kawasan kampung, mesti ramai makcik-makcik yang akan buka gerai di rumah mereka. Ada yang jual aiskrim, keropok @ jajan, kuih-muih dan macam-macam ada. Yang terbaru, ABC yang sangat menarik dan sedap. Harganya? RM 1.50 saja,murahkan. Huhuhu. Tapi aku tak makan banyak, sekadar merasa untuk hilang kempunan. Dietlah katakan.

menyelerakan…

Itu cerita lebih kurang pukul 4 petang, sewaktu tumpang minum petang rumah keluarga angkat aku. Hahaha. Mak aku tak ada, dia pergi buat kuih, jadi menempeklah dekat rumah orang. Lebih kurang pukul 5 petang tiba-tiba aku terkenang jalan raya yang ada dekat depan rumah aku tu. Tempat kami bermain lumba lari, ‘police entry’, main kejar-kejar dan macam permainan dekat tengah jalan waktu ‘dolu-dolulah’. Wakaka. Tapi kini, jalan itu hanya tinggal sepi tanpa kanak-kanak lagi. Tiada lagi tangisan kanak-kanak yang jatuh ketika berlari dan kalah ketika bermain. Bosannya kehidupan kanak-kanak sekarang kerana tak rasa pahit manis jatuh tergolek atas jalan tar. Hahaha

sepi

Bila dah pandang jalan tu, aku pun teringat akan basikal aku yang telah diberikan kepada keluarga angkat aku tu. Masa aku bagi dulu tayarnya pancit, tapi dah dibetulkan. Aku pun apa lagi, pinjam dan naik basikal. Yay, lamanya dah tak naik basikal. Tiba-tiba rasa teruja macam baru kali pertama dapat basikal. Sejak aku tingkatan 4 dah tak naik basikal. Rindunya dekat basikal aku ni. Program berbasikal ke Kuala Pilah dulu pun naik basikal. Round-round cari awekz dekat taman pun naik basikal. Sangkutlah juga 2 3 orang. Tapi aku tidaklah mempermainkan mereka. Hahaha.

seronoknya

Dah puas naik basikal, aku merenung jauh padang yang terletak bersebelahan rumah keluarga angkat aku. Dulu dekat sini kami main konda-kondi, rounders sampai pecahkan rumah orang yang ada dekat situ. Hahaha. Dulu kawasan rumah aku memang tempat yang meriah. Best sangat, namun sekarang semuanya lenyap dan berkeadaan sunyi. Bila pulang, sudah tidak ada lagi hilai tawa kegembiraan dari kanak-kanak. Yang ada, bila aku pulang gelak akulah memecah kesunyiaan dengan perangai gila aku. HAhaha

taklah besar mana pun

Seterusnya nikmatilah beberapa lagi keping gambar yang lain ya. Enjoy, melihat suasana kampung indah nan permai. Wakakaka

lorong nak masuk rumah aku

inilah teratak keluarga aku

hijau nan indah dan mendamaikan