TERIMA KASIH

Kak Mai kata, ayat ni dulu dia selalu baca tatkala hati kecewa. Namun, bila kita membacanya pada kala biasa, bukanlah bermaka kita sedang berduka, namun hanya sekadar memberi sedikit motivasi dan ransangan untuk kita terus berusaha dan tidak berputus asa.

“Bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu, yang menciptakan segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakit hatimu, yang membuatkan keinginanmu terhalang, serta menyusahkan hidupmu… Pasti akan damailah hatimu, kerana masakan ALLAH sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia… Bukan ALLAH tidak tahu deritanya hidupmu, retaknya hatimu, tapi mungkin itulah yang DIA mahu kerana DIA tahu hati yang sebeginilah yang selalunya lebih lunak dan mudah untuk dekat dan akrab dengan Nya…”

Dlm kita melangkah..terkadang diuji dengan ujian yg terasa berat ..Hingga kita terduduk dan menangis..Peritnya terasa tetapi ketahuilah dn renungilah kembali ke diri kerana mungkin air mata  itu hadir kerana Dia mahu kita menjahit kembali sejadah iman yg kian terkoyak lantaran ada langkah2 yg tersasar… Biar kepahitan itu pergi agar kemanisan mengisi…!.Biarkan kekecewaan berlalu..agar kegembiraan berlagu….!Biarkan kegelisahan lenyap..jangan kita hilang semangat…!Biar penderitaan itu menyapa…agar kekuatan kita jana semula…!Biarkanlah diri derita agar kita tahu kepahitan derita ini dan kita sedar kesengsaraan ini tak sama bahkan hanya secebis dari penderitaan Rasulullah saw..!Allah tidak akan sesekali menzalimi hambaNYa tapi manusia yang menzalimi diri mereka sendiri…! Semoga kita tabah dan ditetapkan iman..

Ada sepatah perkataan yang aku tukar dalam gubahan indah ini. Hanya sekadar untuk mencantikkan lagi bahasanya. Hehehe.

Jika ada yang kecewa dan tiba terasa putus asa, bacalah ia. Semoga segalanya akan kembali seperti dahulu. Setiap penderitaan yang kita alami adalah atas kesilapan kita sendiri. Jangan pernah kita salahkan orang lain.

Terkadang penderitaan yang kita alami juga adalah satu petunjuk kepada kita untuk sedar akan perkara yang kurang baik kita lakukan. Sedarlah, sebab hanya kita yang mampu terjaga dari lena dan mimpi indah itu.