DEMAM CAMPAK : CAMPAKKAN DIRIMU

Seminggu sudah aku terkena demam campak. kata orang kelantan bertih (aku tak tahu kalau berbeza atau sama). Gatalnya bukan main lagi, tak tertanggung rasanya(lagi-lagi bila hari ke-3)

Sekarang dah makin ok, cuma sekarang rasa lagi gatal sebabnya dah nak pulih kot. Makanya aku sabar jelah. Tindik dan bekas yang tinggal pasti lama untuk hilang. jadinya perlu jaga sikit makan.

Seminggu aku cuti dari bekerja.berehat saja dalam bilik berkuarantin. Makanya banyak kerja yang tertinggal dan tertangguh. Menanda kertas peperiksaaan pun ada orang tolongkan. Makan aku pun sepanjang sakit ni, ada orang belikan dan hantarkan. terima kasihlah kepada yang membantu.

Hari ini ramai yang tak ada, jadinya perlu berusaha sendiri. Arghhhh. aku rasa macam nak makan goreng pisanglah. mana nak cari ya???

Anyway, harapnya demam campak ini cepatlah mencampakkan dirinya jauh dariku. Dah tak laratlah!!!!

CERITA BUDAK SEKARANG

Ni situasi yang biasa diceritakan. Ibu Bapa kita akan kata, semasa zaman mereka lebih baik dari kita. Kita pula akan cerita zaman sekolah kita, bebudaknya lebih baik dari sekarang. dan itulah karmanya akan berterusan sehingga ke akhir zaman. maklumlah dunia memang sedang menghampirinya, maka karma ini tetap akan berterusan.

Walau macam mana pun aku tetap akan ceritakan juga bebudak zaman sekarang. Aku rasa perkara ini berlaku di mana saja. Jadi renung-renungkan, dan selamat menghayati.

Situasi 1

Kalau dulu-dulu kita dekat sekolah asrama, walaupun mereka ini adalah PAK GUARD kita akan tetap takut bila menghadap mereka. terutamanya bila nak keluar outing dan baru pulang dari rumah. Nak jumpa sesiapa di luar pagar pun, akan gigih menghadap pak guard (Tanda hormat pada mereka).

Tetapi bebudak sekarang, pak guard duk tercongok dekat post guard pun mereka buat bodoh. Lagilah nak bagi salam dan menghormati mereka. Jumpa orang luar sesuka hati jer, bila tegur buat muka memberontak.

Ingatlah anak-anak sekalian, pakcik dan abg guard tu berusaha jaga keselamatan anda sepanjang berada di maktab. tunjukkan sikit rasa hormat pada mereka. Bukan suruh bayar gaji mereka, tapi cukuplah sekadar senyuman dan salam pada mereka.

Situasi 2

Kalau kita dulu-dulu masa sekolah, cikgu adalah antara yang kita sangat hormat. cikgu marah kita akan senyap tunduk membisu (bila balik asrama barulah mengumpat pun, sebab kadang-kadang kita tak salah). Kalau cikgu marah, cepat akan kita luahkan kata maaf kepada mereka(walaupun cikgu ini baru berubah muka).

Tapi sekarang, bebudak cikgu marah dia boleh gelak-gelak dengan penuh konfiden(yang lebih teruk boleh menghanjing cikgu pula tu). Cikgu marah jarang sekali nak minta maaf terus pada ketika itu. Cikgu ini seperti sudah tidak dihormati, cikgu ini dianggap bukan orang yang akan mendatangkan berkat pada mereka.

Cikgu walau muda mahupun sudah berusia, berkat yang ada padanya kerana ikhlas ingin menjadikan bebudak ini orang berguna sangat penting. Percayalah berkat dalam kehidupan pasti tidak diperolehi dalam kehidupan. Kesusahan dan kepayahan pasti menjadi ramuan dalam rencah kehidupan. Kata maaf adalah kata yang begitu mudah menyejukkan mana-mana hati manusia dalam dunia ini.

Terkadang, selalu aku berfikir salahkah aku mendidik mereka??

RESAH DAN GUNDAH

Rasa yang sedang aku rasai tatkala ini. Memikirkan sebab dan punca rasa ini terserlah waktu begini. Tanpa sebab dan alasan, rasa ini berbuah dalam jiwa.

SEKIAN LAMA….

Rasanya kali terakhir aku menulis kira-kira 3 bulan yang lalu. Itu pun aku menulis untuk arwah kawanku saja. Sudah lama mungkin aku tidak mencoretkan sesuatu tentang kehidupan aku. Seperti yang biasa aku lakukan dahulu. Sesuatu yang memberikan gambaran kepada pembaca tentang hidup seharianku.

Sekarang seperti biasa, aku hidup sebagai gur. Semakin ahri semakin membiasakan diri dengan rutin harian bergelar guru. bergelumang dengan pelajar, tugas mendidik, tugas lain juga yang telah dipertanggungjawabkan. Kehidupan juga semakin seronok dan makin sebati menjadi sebahagian sanubari diri dan jiwa kecil ini.

Dari tugas hakiki sebagai guru Fizik, menjadi guru koperasi juga(belum rasmi), jurulatih debate(nie atas kerelaan), warden asrama lelaki (kadang-kadang uruskan juga hal budak perempuan), tengok-tengokkan budak sukan tempoh hari (bola tampar(L/P) + pingpong + bola jaring ).Semuanya seperti sudah sebati dalam diri dan diari kehidupan aku. Bayangkan sedari akhir bulan 3 sampai awal ramadhan hujung minggu (Jumaat dan Sabtu) aku dipenuhi dengan pelbagai aktiviti.MERIAHNYA HIDUP INI….

Sekarang, hidup menjadi sedikit normal. Sebulan berpuasa, seminggu berhari raya cukup untuk merehatkan minda dan fizikal yang mungkin agak penat melayan kerenah kerja. Berpeluang menonton wayang, berkaraoke(kelantan x ada) dan bergembira bersama rakan lama cukup menjadikan moment indah untuk bekal hingga hujung tahun.(wahahahaa)

 

p/s : Gila skema penulisan aku hari ini!!!Wahahahaha